BUDIDAYA BELUT TANPA LUMPUR PDF

Pupuk kandang Kedalaman dari kolam berkisar 1 hingga 1,25 mdengan kebetalan lumpur sekitar cm. Fungsi dari pupuk kandang, yakni menghadirkanpakan alami bagi belut. Sementara lumpur, untuk memanipulasi kolam seolahhabitat aslinya. Kolam Tanpa Lumpur Keunggulannya, yakni mudahnya dalam memantaukeadaan dan pertumbuhan belut, kolam lebih bersih, dan bisa memuat lebih banyakbelut untuk ukuran yang sama dengan kolam lumpur. Sedangkan kelemahannya, yakni biaya pakanlebih mahal karena tidak tersedianya pakan alami. Anda harus memberikan pakan,seperti pelet secara rutin.

Author:Dozshura Zulkigrel
Country:Switzerland
Language:English (Spanish)
Genre:Education
Published (Last):6 August 2013
Pages:294
PDF File Size:14.76 Mb
ePub File Size:11.47 Mb
ISBN:389-4-94351-490-7
Downloads:5310
Price:Free* [*Free Regsitration Required]
Uploader:Branos



December 6, Kebanyakan kita hanya mengetahui cara budidaya belut mengunakan lumpur bukan? Bahkan hasil panen yang di dapat dari budidaya belut di media air bersih biasanya lebih banyak dan lebih optimal ketimbang anda harus menggunakan media lumpur. Kemudahan dalam mengontrol dan mengamati perkembangan belut akan di dapatkan jika anda melakukan budidaya dengan menggunakan air bersih. Karena bibit belut yang kita budidayakan akan lebih mudah di lihat maka para peternak ikan akan lebih mudah mengetahui perkembangan apa saja yang telah terjadi dan juga bisa melakukan antisipasi secara lebih cepat dan tepat jika terdapat sesuatu yang tidak beres.

Ini akan sangat jauh berbeda jika anda menggunakan media lumpur dimana belut-belut akan mudah bersembunyi dan sulit untuk di tinjau perkembangannya.

Akan lebih mudah mengetahui jika ada beberapa serangan atau hal lain yang menggangu belut anda. Pada dasarnya jika anda menggunakan ai bersih semua yang terjadi dan aktifitas di dalam kolam akan lebih mudah di tangani. Peningkatan jumlah penebaran bibit Karena kolam air bersih akan jauh lebih longgar dan tidak akan padat seperti media lumpur maka penebaran benih bisa dilakukan dalam jumlah lebih banyak, bahkan bisa mencapai 3 kali lipat dari jumlah bibit yang biasa di tebarkan di kolam lumpur.

Menurunkan Angka Kanibalisme Ikan ini di kenal akan sifat predatornya, diamana ia akan memangsa apapun yang di temukan dan di sinyalir lebih lemah dari dirinya. Dimana sama-sama pemangsa ikan atau hewan lain.

Apalagi belut dewasa yang sudah menginjak usia diatas 6 bulan, inilah waktu sang belut akan mencari daerah kekuasaan dan mulai mengintimidasi yang lebih lemah. Dengan kondisi kolam air jernaih, maka belut-belut tersebut tidak lagi menandai daerah kekuasaan masing-masing namun bergerombol dan nantinya tidak akan terjadi perebutan tempat dan mengurangi tidakan perkelahian.

Lebih efektif dan Efisien Berbeda dengan cara budidaya belut di kolam lumpur ferentasi atau metode yang menggunakan media hidup, kolam air bersih ini akan lebih praktis sekaligus efisien. Cara budidaya yang satu ini juga akan jauh mengehat terpakainya lahan dan juga lebih optimal dalam pemberian pakan.

Karena pakan ikan akan terlihat dan mudah di dapatkan oleh para belut tersebut. Sedangkan untuk tata cara budidaya belut tanpa lumpur, adalah sebagai berikut : 1. Persiapan Kolam Untuk Belut Melakukan persiapan adalah langkah awal yang di lakukan untuk memulai usaha budidaya belut, yaitu kolam pembesaran. Biasanya kolam yang di gunakan adalah kolam yang berjenis kolam terpal maupun kolam permanen dari semen.

Kolam air jernih ini dapat meminimalisir pemborosan tempat, karena ukuran kolam yang tidak terlalu besar saja bisa menampung banyak bibit jika di bandingkan dengan kolam lumpur. Karena anda akan menggunakan kolam dengan air jernih, maka harus di buat sebuah sirkulasi air yang baik agar bisa mengatur kadar pH di dalam air yang pastinya akan terganggu karena adanya pengeluaran lendir dari tubuh belut.

Sirkulasi yang bagus akan membuat kadar oksigen di dalam kolam menjadi stabil dan ai tetap jernih. Pemilihan Bibit Belut Langkah kedua setelah persiapan kolam adalah pemilihan bibit belut. Kualitas bibit nantinya akan menentukan hasil dari panen, jadi anda harus mendapatkan bibit yang berkualitas dan unggul. Berikut beberapa ketentuan dalam pemilihan bibit : Pilihlah bibit yang tidak ada bekas luka dan terlihat sehat. Karena kebanyaka bibit belut yang di dapat secara alami akan menimbukan bekas luka seperti cara penangkapan dengan metode sentrum, berburu di dalam lumpur sawah dan sungai.

Inilah mengapa anda harus lebih teliti dalam memilih dan membeli bibit belut, bibit yang sehat tentunya berpotensi untuk berkembang secara maksimal. Ukuran bibit setidaknya harus merata atau sama besar. Tingkatan kanibalisme bisa di minimalisir dengan cara memilih ukuran bibit yang sama besar, selain adanya kanibalisme pemberian pakan tentunya juga tidak akan merata jika anda mencampurkan bibit yang kecil dengan bibit yang besar di satu kolam yang sama.

Masukan Bibit Belut Kekolam Setelah berhasil dalam melakukan pemilih bibit maka anda juga harus memasukan bibit belut kedalam kolam dengan cara yang tidak salah. Ada beberapa langkah yang harus anda lakukan jika memasukan secara bersamaan belut betina dan belut jantan. Pengaturan Air Kolam Pengaturan air kolam ini bertujuan agar bibit belut bisa bergerak dengan leluasa, apalagi belut adalah jenis ikan yang memang agresif dan aktif.

Pengaturan air juga dilakukan agar air kolam tetap bersih dan kadar oksigen terjaga, serta kadar pH juga terkontrol. Dengan demikian hasil budidaya yang di dapat akan optimal. Pemberian Pakan Secara Teratur Slah satu kunci keberhasilan bagi peternak belut khususnya untuk pemula adalah dengan pemberian makan secara teratur. Pemberian pakan yang tepat akan menyebabkan keberhasilan dari budidaya belut akan lebih optimal.

Anda bisa memberikan beberapa jenis pakan alami seperti limbah ikan, bekicot, sisa cincangan dari daging ayam maupun pelet.

Biasanya pakan akan diberikan secara berkala kali sehari. Semakin besar dan semakin berumur bibit maka jumlah pakan akan lebih sedikit. Perhatikan Penyakit maupun Hama Meskipin pada mulanya akan minim terjangkit penyakit maupun hama belut, namun terkadang masih ada yang terjangkit.

Tentunya akan ada beberapa proses yang akan menyebabkan adanya beberapa gangguan seperti serangan penyakit maupun beberapa hama. Sehingga anda harus melakukan pemeliharaan yang lebih teliti dan melakukan penangnan jika terjadi beberapa hama maupun penyakit.

Hama yang biasanya sering menyerang yaitu berang-berang, ular dan bahkan tikus sawah. Tetap menjaga Sanitasi Atau Kebersihan Kolam Salah satu prioritas lain yang harus anda jaga ketika melakukan budidaya belut di kolam tanpa lumpur adalah masalah kebersihan atau sanitasi.

Tidak hanya lendir dari belut yang bisa mengotorkan air kolam, namun ada beberapa hewan maupun hama yang nantinya juga bisa mengotori air kolam, oleh karena itu, anda harus lebih rajin dalam membersihka kolam pemeliharaan tersebut. Proses Pemanenan Belut Proses pemanenan adalah proses yang sangat di tunggu setelah serangkaian proses pemeliharaan belut dari bibit hingga masa panen. Pastinya para petani belut sangat menantikan proses panen ini. Dimana mereka akan mengharapkan hasil terbaik dan optimal ketika masa panen.

Namun gar panen yang di dapati dalam jumlah maksimal, maka anda bisa melakukan masa panen setelah 3 hingga 4 bulan masa pemeliharaan. Belut yang memiliki kualitas yang baik bisa seterusnya anda jadikan untuk indukan dan menghasilkan bibit-bibit baru nantinya.

Anda bisa melakukan pemanenan secara harian atau tidak secara sekaligus dengan penangkapan manual, karena kebanyakan masyarakat menyukai ukuran belut yang beragam, tidak selalu harus ukuran yang besar. Seain beberapa cara diatas, berikut ini terdapat video tentang bagaimana cara budidaya belut tanpa lumpur yang dapat memudahkan anda.

Beternak dan melakukan budidaya belut tidak terlalu sulit asal anda bisa telaten dan mengawasinya secara teratu, karena belut juga merupakan ikan yang hobi melakukan penyerangan terhadap kelompoknya atau kawanannya yang lebih lemah, pisahkan jika ada ukuran belut yang menonjol dari beberapa kawanan lainnya.

BANGLA PREMER KABITA PDF

Cara Budidaya Belut

Berbeda dengan kebanyakan jenis ikan lainnya, belut bisa hidup dalam lumpur dengan sedikit air. Binatang ini mempunyai dua sistem pernapasan yang bisa membuatnya bertahan dalam kondisi tersebut. Meski dalam habitat aslinya berada di tempat berlumpur, cara budidaya belut tidak harus menggunakan media lumpur. Namun juga bisa menggunakan air bersih di kolam biasa.

APOLLO REVIEW MEDTECH PDF

Cara Budidaya Belut Tanpa Lumpur untuk Pemula, Mudah dan Anti Ribet

Pinterest Untuk melakukan budidaya belut sebenarnya Anda bisa melakukan dengan berbagai cara, seperti cara ternak belut dengan menggunakan drum dan cara budidaya belut dengan menggunakan kolam. Namun pada kesempatan kali ini kami akan membahas cara ternak belut tanpa lumpur. Jadi hanya menggunakan air saja tanpa tanah. Budidaya belut dengan media air bersih Cara ternak belut tanpa lumpur ini mulai banyak dipilih oleh para peternak belut karena prosesnya yang cukup mudah. Namun ada beberapa kelemahan dari cara ternak belut tanpa lumpur ini, yaitu Anda harus menyiapkan makanan yang cukup. Hal ini karena belut hanya akan mengandalkan makanan dari yang Anda berikan.

ETEK1 MANUAL PDF

8 Cara Budidaya Belut Tanpa Lumpur Menghasilkan

December 6, Kebanyakan kita hanya mengetahui cara budidaya belut mengunakan lumpur bukan? Bahkan hasil panen yang di dapat dari budidaya belut di media air bersih biasanya lebih banyak dan lebih optimal ketimbang anda harus menggunakan media lumpur. Kemudahan dalam mengontrol dan mengamati perkembangan belut akan di dapatkan jika anda melakukan budidaya dengan menggunakan air bersih. Karena bibit belut yang kita budidayakan akan lebih mudah di lihat maka para peternak ikan akan lebih mudah mengetahui perkembangan apa saja yang telah terjadi dan juga bisa melakukan antisipasi secara lebih cepat dan tepat jika terdapat sesuatu yang tidak beres.

Related Articles